Wanita… Andai Kau Sadar Betapa Mahalnya Dirimu…

Posted on Updated on

“….Selanjutnya, inilah kisah serigala lain. Ia adalah laki-laki bejat dan suka bermain-main. Ia mengetahui bahwa tidak jauh dari rumahnya terdapat seorang gadis yang sempurna dari sisi kepemilikan harta, kebahagiaan, kemewahan, dan kesejahteraan hidup. Ia menatap gadis itu dengan pandangan pertama, ia pun terpikat dengannya sehingga ia berkali-kali memandangi dirinya. Maka, pandangannya pun sampai di hati si gadis. Akhirnya, mereka saling berkirim surat, lalu saling bertemu, kemudian berpisah.

Kisah mereka berdua berakhir seperti halnya kisah-kisah asmara lain yang diperankan anak cucu adam di atas pentas dunia ini. Kini, gadis itu menangggung duka nestapa di hati dan janin yang di dalam perutnya. Pada mulanya, ia bisa menyembunyikan kehamilan itu, namun selanjutnya berita kehamilannya tersebar luas. Meski dadanya masih lapang, namun tidak begitu dengan perutnya. Meski hari ini janin itu bisa disembunyikan, namun tidak dengan keesokan harinya.

Saat duka membuatnya sulit tidur di malam hari, ia pun berpikir harus melarikan diri dan menyelamatkan kehidupannya. Ia pun menyusuri malam demi malam yang gelap gulita. Ia lemparkan dirinya ke dalam lautan malam yang hitam. Ombaknya terus mengombang-ambingkan dan melemparnya ke sana ke mari hingga menghempaskannya ke tepian pagi. Akhirnya, ia sampai di sebuah ruangan tidak berpenghuni di salah satu rumah yang sudah rapuh di salah satu perkampungan yang tidak dikenal. Ia seorang diri di ruangan itu tanpa kawan yang menemani selain kedukaannya.

Roda kehidupan pun berputar. Roda yang tidak bisa kita hentikan dengan cara apa pun. Lantas, apa yang terjadi selanjutnya?

Masyarakat memaafkan serigala itu, menerima taubatnya, melupakan kesalahannya, dan ia bekerja sebagai anggota hakim. Sementara wanita yang malang itu melahirkan anaknya di tengah ruangan yang hampir runtuh. Ia menjual seluruh harta yang ia miliki dan yang dikenakan di badannya, seperti perhiasan dan pakaian. Hingga saat malam tiba, wanita itu mengenakan sobekan kain untuk menutupi wajahnya dan memakai sarung, kemudian berkeliling di jalanan kota dan melintasi jalanan tanpa tujuan selain melarikan diri dari duka yang senantiasa menemaninya.

Pada suatu malam, seorang pria melintasinya dan menuduhnya mengambil dompetnya. Wanita itu kemudian dilaporkan ke pengadilan.

Tibalah hari persidangan.

Wanita itu dibawa ke pengadilan dengan menggendong putrinya yang telah berusia tujuh tahun. Hakim mencermati berbagai kasus persidangan dan menjatuhkan putusannya. Lalu, saat giliran wanita itu untuk berbicara tiba, hakim itu tidak melemparkan pandangannya pada si wanita. Wanita itu sendiri yang kaget setelah melihat wajah si hakim. Ia mulai bingung, terlihat tanda risau dan bimbang yang hampir melenyapkan kesadarannya, karena ia mengenal siapa hakim itu. Dialah pemuda yang menyebabkannya menderita.

Wanita itu menatapnya dengan pandangan marah, kemudian berkata lantang yang menggema di ruangan persidangan,

” رويدك أيها القاضي، ليس لك أن تكون حكماً في قضيتي فكلانا سارق، وكلانا خائن، والخائن لا يقضي علي الخائن ، واللص لا يصلح أن يكون قاضياً بين اللصوص”

“Tunggu dulu Wahai Hakim! Anda tidak layak menjadi pengadil untuk memutuskan kasus saya karena kita sama-sama pencuri. Kita sama-sama pengkhianat. Pengkhianat tidak bisa menghakimi sesama pengkhianat. Tidak layak seorang pencuri (kehormatan –pen) menjadi hakim yang memutuskan perkara sesama pencuri (harta -pen).”

Hakim dan orang-orang yang hadir kaget karena pandangan aneh itu. Ia lalu  memanggil polisi agar mengeluarkan wanita tersebut. Si wanita segera membuka kain penutup mukanya. Setelah itu, Hakim lantas memperhatikannya dengan pandangan yang mengisyaratkan banyak hal.

Gadis itu kembali meneruskan kata-katanya,

“Aku mencuri uang, sedangkan Anda mencuri kehormatan. Padahal, kehormatan itu lebih mahal dari harta. Kejahatan Anda lebih besar dari kejahatan saya dan lebih besar dosanya. Orang yang dicuri hartanya bisa menghibur diri, barangkali uang itu kembali atau mendapat ganti. Sementara gadis yang dicuri kehormatannya tidak ada yang bisa menghibur dirinya. Sebab, kehormatannya telah hilang dan tidak akan kembali lagi. Andai bukan karena Anda, tentu aku tidak mencuri dan tentu aku tidak menjadi seperti ini. Berikan kursi Anda untuk orang lain, dan silakan berdiri di samping saya agar pengadilan menghukumi kita atas kejahatan yang sama. Anda yang merencanakannya, sedangkan saya yang melakukannya. Saat Anda memasuki tempat ini, saya melihat dan mendengar petugas meneriakkan kedatangan Anda, orang-orang pun berdiri untuk Anda. Namun, saat saya memasuki ruangan ini, saya melihat seluruh pasang mata tertuju pada saya dan seluruh hati meremehkan saya.

Saya berkata dalam hati, “Aneh sekali betapa banyaknya lencana berdusta. Betapa banyaknya “gelar” menipu. Anda membawa saya ke sini untuk memenjarakan saya? Apa belum cukup kesengsaraan yang Anda timpakan pada diri saya hingga Anda kembali ingin menimpakan kesengsaraan tanpa alasan yang benar. Bukankah Anda manusia sehingga bisa merasakan kesengsaraan dan derita saya?

Bila saya tidak memiliki hubungan dengan Anda, maka perantara saya dan Anda adalah putri Anda ini. Inilah tali penghubung yang masih tersisa di antara saya dan Anda.”

Saat itulah si serigala –maaf- si hakim mengangkat kepala dan menatap putri kecilnya. Ia mengatakan bahwa wanita itu gila, harus dibawa ke dokter. Para hadirin memercayai kata-katanya. Kemudian, hakim itu pergi meninggalkan persidangan. Ya Allah…

عوى الذئب فاستأنست بالذئب إذ عوى

وصـوت إنـسان فكدت أطـير

Seekor serigala melolong

Aku merasa senang saat hewan itu melolong

Sedang suara manusia membuatku hampir terbang…

Wahai saudariku, jadilah sosok yang terlalu agung untuk menjadi korban serigala manusia yang gemar merenggut barang paling berharga yang Anda milki, sedangkan Anda tidak mendapatkan apa pun darinya.

Wahai saudariku, tutuplah seluruh pintu fitnah. Tutup rapat-rapat seluruh pintu syubhat dan ingatlah selalu bahwa gadis yang terpercaya sangat mahal harganya. Bila ia berkhianat, akan terhina. Ingatlah selalu, betapa banyak gadis yang gigit jari karena menyesal dan keluarganya pun menyembunyikan diri dari pandangan orang karena harga dirinya tercemar. Namun, kenyataannya jauh sekali, peristiwa itu tetap saja terjadi. Ini dikarenakan ia melupakan akal sehat dan Rabb-nya, tenggelam dalam kisah asmara, puisi cinta, lembaran-lembaran majalah, telepon, televisi, terlena saat melihat serigala lapar atau lelaki bermulut manis[*].

Saudariku, waspadailah lelaki yang menggambarkan kehidupan sebagai cinta di atas cinta, asmara di atas asmara, kerinduan di atas kerinduan. Mereka beranggapan, kehidupan tidak akan berjalan dan tidak sehat tanpa cinta. Dengan dasar inilah mereka berteriak, “Harus ada jalinan cinta suci antara pemuda dan pemudi”. Padahal, Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

{ فَلَا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلًا مَعْرُوفًا *  وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلَا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الْأُولَى}

… Maka, janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya. Dan ucapkanlah perkataan yang baik. Dan, hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliah yang dahulu, dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, wahai ahlil bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.”

(Al-Ahzab: 32-33)

Cinta macam apa yang mereka katakan itu? Kemuliaan macam apa yang mereka teriakkan? Allah ta’ala berfirman,

قَاتَلَهُمُ اللَّهُ أَنَّى يُؤْفَكُونَ

“…. Semoga Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka sampai dipalingkan (dari kebenaran)”

  • Cinta suci yang mereka katakan itu tidak lain adalah syahwat yang tidak terlampiaskan dan keinginan yang tidak terwujud. Di balik semua itu adalah angan-angan, kesesatan, dusta, dan penipuan jiwa. Cinta antara pemuda dan pemudi hanyalah dusta belaka, pasarnya hanya diramaikan oleh orang-orang gila, para remaja, orang-orang rendah dan liar.

Sebagai penutup, wahai saudariku…

Letakkanlah harga diri dan kemuliaanmu serta kemuliaan keluargamu di antara kedua matamu, niscaya kau akan tahu cara menangkal berbagai jenis setan.

Lelaki paling bejat dan paling berani berbuat keburukan pun, pasti sembunyi bila melihat ada gadis yang berhijab rapat di hadapannya. Sebab, si gadis pandangannya lurus, berjalan dengan langkah pasti, kuat dan mantap, tidak menoleh ke sana ke mari seperti orang takut, dan tidak bergerak seperti pemalu.

Pada saat itulah sang serigala akan melepaskan bulu kebuasannya, kemudian turun dari atas tebing bertaubat dan meminta ampun. Ia akan mendatangi pintu secara halal, menjadi pemuda di tengah-tengah keluarganya. Bahkan, ia akan meminta pertolongan pada orang-orang shalih agar membantunya saat menghadap ayah sang gadis itu supaya mereka memuji agama dan akhlaknya. Cukuplah agama dan akhlak menjadi pujian bagi setiap orang. Dan cukuplah kehinaan dan tipuan sebagai sandaran celaan yang mana harus dihindari oleh setiap orang. Saat itulah saudari bisa menikah dengan mendapat ciuman anggota keluarga, air mata bahagia sang ibu dan kasih sayang ayah, kepala tegak (tidak tertunduk hina) dan Anda pun menjadi mulia, menuju rumah keagungan dan kemuliaan.

Semoga Allah subhanahu wa ta’ala berkenan menjaga kemaluan Anda, membersihkan hati Anda, dan memuliakan Anda dengan menaati-nya, wahai mutiara yang terpelihara dan permata yang tersimpan.

“سبحانك اللهم وبحمدك أشهد أن لا إله إلا أنت أستغفرك وأتوب إليك “

Maha suci Engkau ya Allah dan aku memuji-Mu. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Engkau. Aku memohon ampunan dan bertaubat kepadamu.

*****

(dari bagian akhir kitab أخطاء النساء المتعلقة بالحب المحرم, karya الشيخ ندا أبو أحمد)


[*] Dan yang tidak kalah bahayanya adalah facebook. Andai para muslimah menutup dirinya, niscaya itu lebih baik baginya. (admin)

Sumber : http://al-ashree.com/artikel/betapa-mahal-wanita/   tanpa menyertakan text arabic-nya…

Iklan

3 respons untuk ‘Wanita… Andai Kau Sadar Betapa Mahalnya Dirimu…

    Yeni said:
    September 4, 2010 pukul 5:48 am

    Setuju!

    Yanti Ummu ' Khaulah said:
    Mei 19, 2011 pukul 3:11 pm

    Assalamualaykum
    izin copy , jazakallahu khairan

    […] Sumber : http://al-ashree.com/artikel/betapa-mahal-wanita/   tanpa menyertakan text arabic-nya…https://abangdani.wordpress.com/ […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s