Skip to content

Hukum Memakan Ayam/Bebek Tulang Lunak dkk. ?

November 29, 2012
Nasi Briyani + Ayam Tandoori

Nasi Briyani + Ayam Tandoori Buatan Istri Tercinta

Mesin Presto (Pressure Cooker) adalah panci bertekanan yang dilengkapi dengan penunjuk suhu dan tekanan. Berbeda dengan panci masak biasa, panci presto mempunyai tutup sangat rapat. Pada saat memasak menggunakan presto industry, uap air terkumpul dalam panci tidak bisa keluar, sehingga timbul tekanan. Besarnya tekanan bisa dibaca pada penunjuk tekanan.

Kelebihan memasak menggunakan mesin presto industry adalah bahan yang kita masak bisa lebih cepat empuk dalam waktu yang singkat, sehingga lebih hemat energi. Selain itu dengan tekanan & suhu tertentu, bisa melunakkan duri ikan & tulang ayam.

Pada umumnya produk yang biasa diproduksi dengan bantuan presto adalah Bandeng duri lunak & ayam tulang lunak. Selain bandeng & ayam, bisa juga ikan & unggas jenis lain. Masakan dari daging misalnya Sup Buntut, Kikil, cingur, gulai kambing dll. Pada beberapa edisi yang lalu kita sudah pernah membahan mengenai cara produksi Bandeng Presto. Untuk edisi ini akan kita ulas cara pembuatan ayam tulang lunak. [Mesin Presto]

Alhamdulillah, demikianlah dengan kemajuan teknologi semakin tampak kenikmatan yang Allah berikan kepada manusia, namun amat sedikit manusia yang mau memperhatikan dan mensyukurinya. Diantara bentuk kesyukuran adalah dengan mempelajari ilmu agama untuk kemudian diamalkan, agar kita tidak terjatuh kedalam pelanggaran atau sesuatu yang diharamkan.

Diantara kelebihan maskan dengan mesin presto sebagaimana disebutkan di atas adalah menjadikan tulang ayam atau duri ikan menjadi lunak sehingga memungkinkan untuk dimakan. Tapi, tahukah Anda bahwa dalam sebuah hadits disebutkan bahwa tulang itu adalah bekal/makanan bagi bangsa jin?

لَا تَسْتَنْجُوا بِالرَّوْثِ، وَلَا بِالْعِظَامِ، فَإِنَّهُ زَادُ إِخْوَانِكُمْ مِنَ الْجِنِّ

Janganlah kalian beristinjak (bersuci setelah buang air) dengan kotoran dan tulang. Karena itu adalah makanan bagi saudara kalian dari kalangan jin.” (HR. Turmudzi 18, dan dishahihkan Al-Albani)

Lantas bagaimana hukumnya memakan tulang seperti ayam tulang lunak, bandeng presto dan sebagainya (dari makanan yang halal tentunya) yang dimasak hingga tulang/durinya menjadi lunak?

Tim konsultasi Syari’ah memberikan penjelasan sebagai berikut:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah

Disebutkan dalam hadis riwayat Muslim, bahwa para Jin datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan meminta kepada beliau makanan yang halal. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada mereka:

لكم كل عظم ذكر اسم الله عليه يقع في أيديكم أوفر ما يكون لحما وكل بعرة علف لدوابكم

Makanan halal untuk kalian adalah semua tulang hewan yang disembelih dengan menyebut nama Allah. Ketika tulang itu kalian ambil, akan penuh dengan daging. Sementara kotoran binatang akan menjadi makanan bagi hewan kalian.” (HR. Muslim No.450)

Dalam riwayat lain, beliau bersabda:

لَا تَسْتَنْجُوا بِالرَّوْثِ، وَلَا بِالْعِظَامِ، فَإِنَّهُ زَادُ إِخْوَانِكُمْ مِنَ الْجِنِّ

Janganlah kalian beristinjak (bersuci setelah buang air) dengan kotoran dan tulang. Karena itu adalah makanan bagi saudara kalian dari kalangan jin.” (HR. Turmudzi 18, dan dishahihkan Al-Albani)

Dari dua hadis di atas dapat kita simpulkan bahwa tulang termasuk makanan jin. Namun apakah ini bisa dijadikan dalil yang mengatakan bahwa tulang haram dimakan manusia?

Jawaban Syaikh Abdurrahman As-Suhaim, salah seorang dai ahlus sunah di Kementrian Wakaf dan Urusan Islam, Riyadh, KSA. Ketika beliau ditanya tentang hukum makan tulang, apakah haram? Beliau menjelaskan:

Allah berfirman:

قُلْ لا أَجِدُ فِي مَا أُوحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَى طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلاَّ أَنْ يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنْزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلا عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Katakanlah: “Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau daging babi –karena sesungguhnya semua itu kotor- atau binatang yang disembelih atas nama selain Allah. Barangsiapa yang dalam keadaan terpaksa, sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-An’am: 145)

[Binatang yang haram dimakan adalah sebagaimana disebut dalam ayat di atas,] Ditambah beberapa keterangan beberapa binatang haram yang disebutkan dalam hadis, seperti binatang buas yang bertaring, burung yang bercakar untuk menerkam musuh, atau khimar jinak, dan beberapa dalil lainnya.

Artinya, selain itu kembali kepada hukum asal, yaitu mubah. Karena hukum asal segala sesuatu adalah halal. Sementara tidak disebutkan keterangan tentang haramnya tulang.

Adapun statusnya sebagai makanan jin, tidaklah berpengaruh terhadap status hukum tulang. Karena ketetapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa tulang sebagai makanan jin, tidaklah menunjukkan larangan untuk memakannya. Dan tidak ada larangan untuk makan tulang.

Kemudian, orang yang meyakini haramnya tulang, dia wajib mendatangkan dalil. Karena jika tidak, maka dikhawatirkan dia dianggap berdusta atas nama syariah.

Disadur dari: almeshkat.net

Allahu a’lam

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina KonsultasiSyariah.com)

From → Belajar Islam

9 Komentar
  1. Hamla Syara permalink

    Assalamua’alaykum
    Ustadz… bagaiman hukumnya jika tulang pada ayam mengeluarkan darah saat dimasak? apakah lantas masakan tersebut menjadi haram?
    terima kasih Ustadz…

    • Wa’alaikumussalam wa rahmatullahi wa barakatuh,
      Darah yang diharamkan untuk dikonsumsi adalah darah yang memancar sebagaimana disebutkan dalam surah Al-An’am : 145.

      Selengkapnya silakan baca di sini.

      Barakallahu fiikum.

  2. Oky permalink

    Ustadz… LOE KEBANYAKAN TEORI YG GAK RASIONAL…. Semua Kitab “SUCI” ga ada yang rasional… selalu bicara ghaib…. busyet dech… Ghaib = Simbol Kebodohan Manusia

    • Abu Hazim permalink

      Terus yang rasional menurut anda apa? Berani bicara rasio setelah anda mati nanti???

  3. rasional? otak lu dulu benerin.. lu bisa gak ngeliat tuh otak lu.. otak itu adalah sebuah hal yg ghaib. kalo lu bisa liat otaklu dalem keadaan u hidup gw kasih u uang 100juta bro.. kalo lu gada bukti lu liat otak lu, lu bayar semua kehidupan gw? gmna? kalo lu bilang dalam kitab al-qur’an adalah sebuah hal hal yang ghaib. lu harus baca sepenuhnya jangan setengah-setengah bro. liat awal mulanya kehidupan, itu hal yg ghaib mnurut lu? thinking again bro..

  4. jangan pernah u ngegunain suatu teknologi karna dalam Al-Quran “islam sejak dini memperkenalkan istilah sakhkhara yang maknanya bermuara kepada “kemampuan meraih dengan mudah dan sebanyak yang dibutuhkan segala sesuatu yang dapat dimanfaatkan dari alam raya melalui keahlian di bidang teknik”. maka teknik atau teknologi adalah sesuatu yang ada dalam kitab islam yaitu “al-Qur’an”

  5. dan apa yang kita lihat saat ini ialah “teknologi adalah sesuatu hal yang rasional”.. berfikir untuk kehidupanmu nak jangan berfikir untuk kebodohanmu.. islam adalah agama untuk orang-orang yg berfikir.. :)

  6. Alhamdulillah…leganya setelah baca bahwa menyantap tulang bukanlah sesuatu yang haram.
    Terima kasih informasinya ustad.
    Assalamualaikum..

  7. Alhamdulillah, keragu-raguan menghilang..
    Terima kasih informasinya..
    ^ ^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: