Skip to content

Surat Asy-Syaikh Ibnu Baaz rahimahullah kepada Raja Husain, Yordania

September 2, 2013

Dalam suratnya, Asy-Syaikh ‘Abdul-‘Aziiz bin Baaz rahimahullah menuliskan :

من عبد العزيز بن عبد الله بن باز إلى حضرة جلالة الملك الكريم حسين بن طلال ملك المملكة الأردنية الهاشمية – عمان وفقه الله لما فيه رضاه ونصر به دينه آمين.

سلام عليكم ورحمة الله وبركاته، أما بعد:

“Dari ‘Abdul-‘Aziiz bin Baaz kepada Yang Mulia Husain bin Thalaal, Raja Kerajaan Yordania, di ‘Ammaan. Semoga Allah memberikan taufiq kepadanya terhadap segala sesuatu yang diridlai-Nya, dan menolong agama-Nya dengan perantaraan dirinya, amiin.

Assalaamu’alaikum warahmatullaahi wabarakatuh. Amma ba’d :

فلقد أبلغني صاحب الفضيلة الشيخ سعد بن عبد الرحمن الحصين الملحق الديني بسفارة المملكة العربية السعودية في عمان في كتابه المؤرخ في 5/1/1417 هـ أن جلالتكم قد منع إقامة تمثال لكم في عمان، فسرني ذلك كثيرا، وشكرت لجلالتكم هذا العمل، ورأيت الكتابة إلى جلالتكم في ذلك شاكراً وراجياً من جلالتكم إصدار الأمر الكريم بتحكيم الشريعة المطهرة في المملكة الأردنية الهاشمية في جميع الشئون، كما حكم بها جدكم أفضل الخلق محمد صلى الله عليه وسلم وحكم بها خلفاؤه الراشدون وأئمة الهدى بعدهم؛ عملا بقول الله سبحانه: فَلا وَرَبِّكَ لا يُؤْمِنُونَ حَتَّى يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ لا يَجِدُوا فِي أَنْفُسِهِمْ حَرَجًا مِمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا[1]، وقوله عز وجل: أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ[2]، وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ[3]، وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ[4]،

Asy-Syaikh Sa’d bin ‘Abdirrahmaan Al-Hushain yang merupakan atase bidang agama di kedutaan Arab Saudi di ‘Ammaan, telah menyampaikan kepadaku dalam suratnya tertanggal 5-1-1417 H bahwasannya Yang Mulia telah melarang pendirian patung diri Anda di ‘Ammaan. Sungguh, hal itu sangat menggembirakan diriku dan aku sangat berterima kasih kepada Yang Mulia atas perbuatan ini. Oleh karena itu, saya ingin menulis surat kepada Yang Mulia karenanya sebagai rasa syukur, sekaligus harapan kepada Yang Mulia agar Anda menerbitkan satu keputusan untuk berhukum dengan syari’at Allah yang suci di Kerajaan Yordania dalam segala aspek; sebagaimana kakek Anda – yang ia merupakan sebaik-baik manusia – Muhammad shallallaahu ‘alaihi wa sallam, Al-Khulafaaur-Raasyiduun, dan para imam yang memberikan petunjuk setelahnya, yang telah berhukum dengan syari’at Allah. Semua itu merupakan bentuk pengamalan dari firman Allah subhaanahu wa ta’ala : ‘Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakekatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya’ (QS. An-Nisaa’ : 65). ‘Apakah hukum Jahiliah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?’ (QS. Al-Maaidah : 50). ‘Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang dhalim’ (QS. Al-Maaidah : 45). ‘Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasiq’ (QS. Al-Maaidah : 47).[1]

لا يخفى على مثل جلالتكم أن في تحكيم الشريعة المطهرة صلاح أمر الدنيا والآخرة والفوز بالسعادة الأبدية.

فأسأل الله بأسمائه الحسنى وصفاته العلى أن يشرح صدركم لذلك ويعينكم عليه، وأن يصلح لكم البطانة، وأن يعيذنا من مضلات الفتن وبطانة السوء ونزغات الشيطان إنه جواد كريم. والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته.

“Dan tidaklah tersembunyi bagi orang semisal Yang Mulia bahwasannya dalam berhukum dengan syari’at Allah yang suci merupakan kebaikan perkara dunia dan akhirat, serta kesuksesan pencapaian kebahagiaan yang abadi.

Dan aku memohon kepada Allah dengan nama-nama-Nya yang baik dan sifat-sifat-Nya yang Mulia agar melapangkan hati Anda untuk melaksanakannya, dan menolong Anda untuk mewujudkannya. (Dan aku juga memohon kepada Allah) agar memberikan kawan-kawan dekat yang dapat menasihati Anda, serta melindungi kita dari kegelapan fitnah, jeleknya kawan, dan bujukan-bujukan setan, sesungguhnya Dia Maha Pemurah lagi Maha Mulia.

Wassalaamu’alaikum warahmatullaahi wabarakatuh.

Mufti ‘Aam Kerajaan Saudi Arabia, serta Ketua Haiah Kibaarul-‘Ulamaa dan Idaaratul-Buhuuts wal-Iftaa’.

**********

Abul-Jauzaa’ berkata :

Sungguh indah nasihat yang diberikan oleh Asy-Syaikh Ibnu Baaz rahimahullah yang diberikan kepada penguasa agar bersemangat menjalankan syari’at Allah ta’ala. Beliau rahimahullah menyampaikan dengan penuh ketawadlu’an dan pemuliaan.

[perumahan ciomas permai, ciapus, ciomas, bogor – 16101434/22082013 – 23.30 – diterjemahkan secara bebas dari sini].


[1] Perhatikan, bagaimana Asy-Syaikh Ibnu Baaz rahimahullah memilih ayat-ayat tentang kewajiban berhukum dengan syari’at Allah dalam nasihatnya dengan menghindari ayat-ayat yang menggunakan kata ‘kafir’. Tentu saja ini lebih dapat diterima oleh orang yang sangat diharapkan untuk dapat menerima nasihat yang disampaikan…… – Abul-Jauzaa’.

From → Belajar Islam

One Comment
  1. جزاك الله خيرا

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: