Skip to content

Hisab Hanya Prediksi, Tidak Lebih. Tidak Bisa Memastikan Terlihatnya Hilal

Juli 7, 2014

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,

Bagian dari kaidah pokok dalam agama, bahwa ibadah yang dilakukan umat islam, dibangun di atas prinsip yakin. Karena itu, Allah melarang Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengikuti pendapat mayoritas manusia, yang sebagian besar mereka hanya mengikuti prasangka dan tebak-menebak saja.

وَإِنْ تُطِعْ أَكْثَرَ مَنْ فِي الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

Jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah menebak-nebak dusta. (QS. Al-An’am: 116)

Karena itu pula, Allah perintahkan kita agar melandasi setiap kegiatan kita dengan ilmu yang membuahkan yakin, bukan hanya dugaan dan prediksi.

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا

Janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai ilmu tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (QS. Al-Isra’: 36)

Hisab itu Hanya Prediksi

Jika kita perhatikan dengan baik, kita akan menyimpulkan bahwa hisab hanyalah prediksi. Karena hakekat hisab adalah perhitungan, sementara apakah hasil perhitungan ini benar ataukah tidak, jelas perlu dibuktikan secara empiris di lapangan.

Lebih dari itu, ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa hisab bersifat predisksi, dzanni (dugaan),

Pertama, bahwa kemampuan hisab tidak hanya dimiliki satu ormas. Bahkan ormas yang diklaim anti-hisab, juga memiliki ahli hisab. Hanya saja, mengingat pengguna hisab hampir merata di setiap ormas besar, metode yang ditetapkan berbeda. Setidaknya ada 5 metode yang digunakan para ahli hisab di tempat kita,

  1. Hisab Urfi. Urfi artinya sesuai kebiasaan. Metode hisab urfi merupakan metode penentuan kalender yang paling kuno adalah hisab urfi, hanya berdasarkan periodik, 30 dan 29 hari berulang-ulang, yang kini digunakan oleh beberapa kelompok kecil di Sumatera Barat dan Jawa Timur, yang hasilnya berbeda dengan metode hisab atau rukyat modern.
  2. Hisab Taqriby. Taqriby artinya pendekatan (aproksimasi). Metode ini telah melibatkan prinsip astronomi dan matematis. Hanya saja masih menggunakan rumus sederhana, sehingga akurasinya masih rendah.
  3. Hisab Haqiqi. Haqiqi artinya realita. Metode ini menggunakan prinsip astronomi dan rumus matematis, dilengkapi dengan data-data astronomi terbaru, sehingga memiliki tingkat ketelitian yang tinggi.
  4. Hisab Haqiqi Tahqiqi. Tahqiq artinya pasti. Metode ini sebenarnya pengembangan dari metode pertama, yang diklaim memiliki tingkat akurasi sangat pasti. Meskipun demikian, dalam perhitungannya, tetap menggunakan toleransi standar deviasi (faktor koreksi ketidak tepatan).
  5. Hisab Kontemporer & Astronomi modern. Metode ini dibantu dengan komputerisasi untuk perhitungan, sehingga dianggap memiliki algoritma dengan akurasi tinggi. Hanya saja, untuk metode terakhir ini dimiliki orang non-muslim. Beberapa sofware dan kalender yang dikembangkan, hanya bisa kita ambil (download) dari mereka, seperti almanac nautica, astronomical almanac, stellarium, atau starrynight.

Ketika kita mendapatkan data hasil hisab, apa pertanyaan pertama yang perlu kita ajukan? Tentu kita akan bertanya, ini hisab dengan metode apa? Ada banyak metode, dan jelas hasilnya akan berbeda antara satu dengan lainnya. Dan semuanya sama-sama hisab. Adanya banyak metode ini menunjukkan bahwa hisab sangat prediktif. Hanya saja, masing-masing predisksi memiliki tingkat akurasi yang berbeda.

Kedua, disamping ada sekian metode yang berbeda dalam menggunakan hisab, para ahli hisab juga berbeda pendapat dalam menentukan kriteria tanggal baru.

Sebagian menggunakan kriteria ijtima’ qablal ghurub, ada juga ijtima’ qablal fajri, kemudian kriteria wujudul hilal yang dipertahankan Muhammadiyah, dan kriteria imkanur rukyat yang digunakan oleh pemerintah. Disamping itu, ada juga perbedaan dalam menentukan pedoman. Ada yang berpedoman ufuk hakiki dan ada yang berpedoman ufuk hissi.

Pengukuran ufuk hakiki adalah mengukur ketinggian hilal hissi ditarik dari titik pusat bumi, sementara pedoman ufuk hissi diukur dari permukaan bumi.

Dan tentu saja, semua kriteria ini dibangun atas dasar asumsi. Terlalu jauh jika orang menyebut hisab seabagai kepastian.

Ketiga, bahwa dalam perhitungan secanggih apapun pasti di sana akan ada standar deviasi. Angka toleransi terjadinya kesalahan perhitungan. Semakin kasar perhitungan, semakin besar nilai standar deviasi. Sehingga faktor kesalahannya juga semakin besar.

Termasuk algoritma perhitungan yang digunakan dalam software. Bagaimanapun, yang namanya rancangan manusia, akan ada toleransi penyimpangan.

Kami sendiri tidak tahu, metode apa yang digunakan ormas di tempat kita dalam melakukan hisab. Apakah sudah sampai metode kontemporer ataukah masih klasik. Namun melihat latar belakang pendidikan ahli hisab dari beberapa ormas yang umumnya dari pesantren atau jurusan ilmu non eksak, kemungkinan besar metode yang digunakan adalah metode klasik dengan tingkat akurasi di bawah kontemporer.

Ini berbeda dengan hisab yang digunakan kementrian agama RI, diantaranya Prof. Thomas Djamaluddin, Profesor Riset Astronomi-Astrofisika, LAPAN, yang menggunakan pendekatan astronomi modern dalam perhitungan. Meskipun demikian, beliau tetap mengakui bahwa hisab harus dibuktikan secara empiris.

Namun apapun itu, jika secara perhitungan saja masih memungkinkan terjadinya penyimpangan dan kesalahan, bagaimana mungkin hisab bisa disebut pasti??

Semua Sepakat, Hisab hanya Prediksi

Sekali lagi, terlalu jauh jika ada orang yang mengatakan bahwa hisab itu pasti. Selain karena dorongan arogansi. Bahkan ahli hisan di masa silam sendiri sepakat bahwa hisab hanya prediksi.

Syaikhul Islam mengatakan,

فاعلم أن المحققين من أهل الحساب كلهم متفقون على أنه لا يمكن ضبط الرؤية بحساب بحيث يحكم بأنه يرى لا محالة أو لا يرى ألبتة على وجه مطرد وإنما قد يتفق ذلك أو لا يمكن بعض الأوقات

Ketahuilah, para peneliti di kalangan ahli hisab sepakat bahwa tidak mungkin menetapkan terlihatnya hilal dengan ilmu hisab. Dimana, (semata dengan hisab) bisa dihukumi akan terlihat hilal atau tidak akan terlihat sama sekali. Namun yang tepat, terkadang hasil hisab bertepatan dengan terlihat hilal dan kadang tidak mungkin bertepatan, dalam sebagian waktu. (Majmu’ Fatawa, 25/182-183).

Puasa itu Yakin, Bukan Prediksi

Dalam masalah penetapan awal ramadhan, Allah ta’ala menjadikan sesuatu yang meyakinkan sebagai acuan, yaitu menyaksikan hilal. Bukan sesuatu yang sifatnya prediksi.

فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ

Siapa diantara kalian yang telah menyaksikan hilal, maka hendaknya dia berpuasa. (QS. Al-Baqarah: 185).

Dan orang disebut menyaksikan, ketika dia melihat kejadian terbitnya hilal, bukan sebatas memprediksi. Tentu bukan sikap yang tepat ketika ada orang yang mengaku bahwa hilal telah terbit. Ketika dia ditanya, ’Mana buktinya?’ kemudian dia hanya menunjukkan hasil perhitungannya di atas kertas, ’Ini bukti hisab saya.’

Seperti ini persaksian yang bisa diterima??

Jelas masyarakat akan menolaknya. Karena ini bukan bukti, tapi prediksi. Sehingga mereka yang melakukan puasa atau berhari raya berdasarkan hisab, berarti dia beribadah berdasarkan dugaanprediksi, dzan, dan bukan keyakinan. Meskipun bagi mereka penggemar hisab, ini dipaksakan meyakinkan.

Karena tidak ada pilihan, selain harus melibatkan rukyah sebagai pembuktian.

Syaikhul Islam mengatakan,

وليس لأحد منهم طريقة منضبطة أصلا بل أية طريقة سلكوها فإن الخطأ واقع فيها أيضا فإن الله سبحانه لم يجعل لمطلع الهلال حسابا مستقيما بل لا يمكن أن يكون إلى رؤيته طريق مطرد إلا الرؤية

Tidak ada seorang ahli hisab-pun yang memiliki ketetentuan pasti. Bahkan cara apapun yang mereka tempuh, pasti akan ada unsur kesalahan. Karena Allah ta’ala tidaklah menjadikan adanya perhitungan baku untuk munculnya hilal. Bahkan tidak mungkin ada cara untuk bisa melihat hilal, selain dengan melakukan rukyah. (Majmu’ Fatawa, 25/182-183).

Demikian,

Allahu a’lam…

Dijawab oleh: Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

From → Belajar Islam

Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: