‘arsy

Imam Syafi’i Meyakini Bahwa Allah Berada di atas ‘Arsy

Posted on Updated on

Inilah keyakinan para Imam Madzhab dan Ulama Islam sepanjang zaman tentang sifat istiwaa bagi Allah ta’ala .

Imam Syafi’i (wafat 204 H) dan guru senior beliau Imam Malik (wafat 179 H), meyakini bahwa Allah berada di atas Arsy. Begitu pula Imam Abu Hanifah (wafat 150 H), Imam Ahmad (wafat 241 H), dan para Imam Ahlussunnah lainnya, semoga Allah merahmati mereka semua.

Inilah fakta sejarah yang tidak mungkin dipungkiri oleh siapapun yang jujur dan obyektif.

Imam Syafi’i -rahimahullah- pernah mengatakan:

“Makna firman Allah dalam kitab-Nya: [مَنْ فِي السَّمَاءِ] “…Dzat yang berada di atas langit…” (Qs. Al Mulk: 16).. di atas Arsy, sebagaimana Dia firmankan: [الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى] “Allah yang Maha Pengasih itu istawaa di atas Arsy” (QS. Thaha: 5) Baca entri selengkapnya »

Iklan

Ringkasan Makna Dari Kata “Istawaa”

Posted on Updated on

Ringkasan Makna Istiwa’ Adalah Ma’lum (diketahui)

Telah diriwayatkan dari Al-Imam Malik dan guru beliau Rabi’ah bahwa beliau menjawab apa makna istiwa’, beliau mengatakan bahwa istiwa’ ghairu majhul (ma’lum, sesuatu yang telah diketahui)

Asy-syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘utsaimin rahmatullah alaihi menjelaskan bahwa istiwa’ ma’lum dari tinjauan Bahasa arab -yang mana Al-Qur’an turun dalam bahasa Arab kepada Nabi shallallahu alaihi wa sallam dan para sahabat yang mereka berbahasa dengan bahasa Arab.

Istiwa’ sendiri memiliki beberapa makna dalam bahasa Arab, yaitu maknanya disesuaikan kondisi kata istiwa’ itu sendiri, apakah dimutlakkan atau di taqyid (diikat) dengan huruf yang mengiringinya. Baca entri selengkapnya »

Matahari Sujud di Bawah ‘Arsy

Posted on Updated on

matahari terbenam

Sesungguhnya hak makhluk yang paling utama adalah hak Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, tidak ada hak makhluk yang lebih tinggi darinya. Alloh berfirman (yang artinya):

Sesungguhnya Kami mengutus kamu (Muhammad) sebagai saksi, pembawa berita gembira, dan pemberi peringatan. Supaya kamu sekalian beriman kepada Alloh dan Rasul-Nya, memuliakannya dan menghormatinya (Rasul). Dan bertasbihlah kepada-Nya di waktu pagi dan petang.([1]) (QS.Al-Fath:8-9)

Maksud “memuliakan dan menghormati Nabi” yakni dengan pengagungan yang selayaknya, tidak kurang dan tidak pula berlebihan, baik di masa hidupnya maupun setelah wafatnya. Di masa hidupnya yaitu dengan mengagungkan pribadi dan Sunnah beliau. Adapun setelah wafatnya yaitu dengan mengagungkan Sunnah dan syari`atnya. Baca entri selengkapnya »

Ibnu Taimiyah Memaknakan Istiwa Dengan Duduk ?

Posted on Updated on

Sebuah rumor disebarkan oleh orang-orang tertentu bahwa Ibnu taimiyah memaknakan istiwa dengan duduk serta menetapkan sifat duduk kepada Allah layaknya makhluk.Lantaran persangkaan tersebut mereka mengatakan bahwa Ibnu taimiyah adalah seorang Mujassimah.

Dengan bermohon pertolongan dari Allah yang Dzatnya tinggi diatas Arsy, Saya akan membahas rumor ini agar hal yang samar menjadi jelas.

Rumor ini tersebar lewat perkataan seorang alim ahli Tafsir yang bernama Abu Hayyan al Andalusi. Beliau mengatakan:

وقد قرأت في كتاب لأحمد بن تيمية هذا الذي عاصرناه وهو بخطه سماه ‏كتاب العرش: “إن الله يجلس على الكرسي وقد أخلى مكانا يقعد معه فيه رسول الله ‏”، ‏تحيَّل عليه مح مد بن عبد  الحق وكان أظهر أنه داعية له حتى أخذه منه ‏وقرأنا ذلك فيه

Aku telah membaca sebuah kitab milik Ibnu Taimiyah yang sejaman denganku, kitab tersebut merupakan tulisannya yang dia namakan “kitab al Arsyi” : Sesungguhnya Allah duduk diatas kursi dan ia mengosongkan tempat untuk duduk Rasulullah bersamanya. Baca entri selengkapnya »

Aqidah Ahlussunnah Terhadap Al ‘Arsy

Posted on Updated on

Mengenal hal-hal yang ghoib dan mengimaninya merupakan salah satu sifat kaum muttaqin sebagaimana firman Allah Ta’ala:

ذَلِكَ الْكِتَابُ لاَ رَيْبَ فِيهِ هُدَى لِلْمُتَّقِينَ الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلاَةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

Artinya: “Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan di dalamnya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa, (yaitu) mereka yang beriman kepada yang gaib, yang mendirikan salat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka” [QS. Al Baqarah: 2-3]

Diantara hal-hal yang penting adalah mengenal makhluk-makhluk Allah yang ghaib yang tidak tampak oleh pancaindra kita, namun diberitakan oleh Allah melalui Al Quran dan As Sunnah tentang keberadaannya. Dan karena Allah Ta’ala telah mengabarkannya, maka kita dituntut untuk mengetahui dan mengimaninya agar dapat dikatakan telah beriman kepada perkara ghaib.

Diantara mereka adalah Arsy, tempat bersemayamnya Allah Ta’ala sebagaimana disebutkan di 19 surat dalam Al Qur’an, di antaranya firman Allah Ta’ala: Baca entri selengkapnya »

[Download Audio] Penjelasan Tuntas Sifat Istiwa’ bagi Allah Ta’ala, Disertai Bantahan Terhadap Aqidah Jahmiyah dan Mu’tazilah

Posted on

Dalam 2 sesi kajian ini dijelaskan mengenai I’tiqod Istiwanya Allah Ta’ala diatas Arsy, yang diyakini oleh Ahlus Sunnah Wal jama’ah disertai dalil-dalil dari Al Qur’an dan As Sunnah  berdasarkan pemahaman para Shahabat, hal ini telah mutawatir dari Rasulullah Shalallahu alaihi wasallam serta disepakati oleh generasi terbaik ummat ini dari Shahabat,tabi’in dan Tabi’ut taabi’in.

Pada sesi ke-dua kajian ini dijelaskan juga beberapa syubhat yang sering dilontarkan oleh Jahmiyyah atau mu’tazilah serta bantahannya. Secara detail syubhat-syubhat ini sebagiannya sudah dituliskan dalam  website pribadi ustadz Firanda, antum bisa kunjungi situs berikut :

http://firanda.com/index.php/artikel/31-bantahan/76-mengungkap-tipu-muslihat-abu-salafy-cs

Semoga kajian ini bermanfaat Baca entri selengkapnya »

Hadits Palsu | Duduknya Nabi -shallallahi alaihi wasallam- di Atas Arsy Allah

Posted on Updated on

Dari Aisyah -radhiallahu anha- dia berkata, “Rasulullah -shallallahi alaihi wasallam- ditanya tentang al-maqam al-mahmud (kedudukan yang terpuji), maka beliau menjawab, “Rabbku menjanjikan kepadaku untuk duduk di atas arsy.”

Hadits ini disebutkan oleh Imam Ibnul Jauzi -rahimahullah- dalam kitabnya Daf’u Syibhi At-Tasybih hal. 244 -sebagaimana dalam Tahshil ma fata at-tahdits hal. 21-25- tanpa menyebutkan sanadnya dan tidak pula menyebutkan siapa yang meriwayatkannya. Setelah itu beliau berkata, “Ini adalah hadits palsu, tidak shahih dari Rasulullah -shallallahi alaihi wasallam-.”

Hadits ini yang semakna juga diriwayatkan dari Ibnu Umar -radhiallahu anhuma- dia berkata, Rasulullah -shallallahi alaihi wasallam- membaca ayat, “Semoga Rabbmu akan membangkitkan kamu pada ‘maqam mahmud’ (kedudukan yang terpuji).” Beliau bersabda, “Dia (Allah) akan mendudukkan saya bersama-Nya di atas singgasana.” Baca entri selengkapnya »