gender

Kalimat yang Mengalahkan “Hari Ibu”

Posted on Updated on

Dahulu ada seorang dosen bahasa dari Mesir, dan saat pelajaran bahasa Arab, beliau bercanda bahwa dalam bahasa Arab ada sedikit “diskriminasi” terhadap kaum wanita. Dalam kaidah bahasa Arab, semua kata benda mudzakkar[1] yang tidak berakal bila dijadikan bentuk jamak atau plural maka ia berubah menjadi mu’annats. Beliau berkata:

“Lihatlah, bahasa Arab telah menjadikan kata benda tidak berakal sama dengan wanita.”

Ternyata candaan beliau tersebut ditanggapi serius oleh beberapa teman yang memiliki cara berpikir sedikit bebas dan seakan-akan pembela HAM yang mengusung tuntutan kesetaraan gender. Baca entri selengkapnya »

Iklan

Saudariku, Inilah Kemuliaanmu!

Posted on Updated on

muslimah

Allah Ta’ala telah menetapkan syariat Islam yang lengkap dan sempurna, serta terjamin keadilan dan kebenarannya. Allah Ta’ala berfirman,

{وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ صِدْقًا وَعَدْلًا لَا مُبَدِّلَ لِكَلِمَاتِهِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ}

“Telah sempurnalah kalimat Rabbmu (al-Qur’an), sebagai kalimat yang benar dan adil. Tidak ada yang dapat merubah kalimat-kalimat-Nya dan Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. al-An’aam:115)

Artinya: Al-Quran adalah firman Allah yang benar dalam berita yang terkandung di dalamnya, serta adil dalam perintah dan larangannya, maka tidak ada yang lebih benar dari pada berita yang terkandung dalam kitab yang mulia ini, dan tidak ada yang lebih adil dari pada perintah dan larangannya. [Lihat kitab Taisiirul Kariimir Rahmaan (hal. 174)].

Di antara bentuk keadilan syariat islam ini adalah dengan tidak membedakan antara satu bangsa/ suku dengan bangsa/suku lainnya, demikian pula satu jenis (laki-laki atau perempuan) dengan jenis lainnya, kecuali dengan iman dan takwa kepada Allah Ta’ala. Baca entri selengkapnya »

Tahrir Square dan Kesombongan Sebagian Wanita Kepada Allah

Posted on

tahrir square

Hari-hari belakangan ini, penggalangan massa untuk menggerakkan demonstrasi kembali menjadi tren sebagai sarana menyuarakan suara ‘keadilan’ versi mereka. Keberhasilan suatu gerakan untuk menggulingkan pemerintahan di negara tertentu bisa menginspirasi gerakan melawan pemerintah di negeri-negeri lain.

Tulisan ini tidak sedang mendudukkan sejauh mana pelanggaran syariat dalam penggerakan massa tersebut yang sering kali menyeret timbulnya kemaksiatan yang tidak bisa dibilang sedikit, akan tetapi ingin mengingatkan kembali akan sebuah musibah besar yang terjadi di salah satu nama tempat  demonstrasi yang mencuat dalam media massa. Tahrir Square (Lapangan Tahrir) yang terletak di kota Kairo, Mesir

Nama  Tahrir Square (Lapangan Tahrir), berasal dari bahasa Arab yaitu harrara, yuharirru, tahriran, yang bermakna kebebasan. Sehingga Tahrir Square berarti lapangan kebebasan. Itulah makna harfiah dari nama lapangan tersebut. Baca entri selengkapnya »

Isu Penyetaraan Gender, Benarkah Mengangkat Derajat Wanita?

Posted on Updated on

isu-gender

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menetapkan syariat Islam yang lengkap dan sempurna, serta terjamin keadilan dan kebenarannya. Allah Ta’ala berfirman,

وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ صِدْقًا وَعَدْلًا لَا مُبَدِّلَ لِكَلِمَاتِهِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

“Telah sempurnalah kalimat Rabbmu (Al-Qur’an), sebagai kalimat yang benar dan adil. Tidak ada yang dapat merubah kalimat-kalimat-Nya dan Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-An’aam:115).

Artinya: Al-Qur’an adalah firman Allah yang benar dalam berita yang terkandung di dalamnya, serta adil dalam perintah dan larangannya, maka tidak ada yang lebih benar dari pada berita yang terkandung dalam kitab yang mulia ini, dan tidak ada yang lebih adil dari pada perintah dan larangannya[1]. Baca entri selengkapnya »

Inilah Mengapa Para Wanita Beralih ke Islam | Maka Ke Mana Kalian Hendak Berpaling?

Posted on Updated on

Kedudukan kaum wanita dalam masyarakat bukanlah isu baru dan bukan juga hal yang terselesaikan. Ketika Islam disebutkan, maka akan digambarkan ‘Wanita Islam’ sebagai seorang ibu yang kelelahan dirantai ke kompor, ‘korban’ yang ditekan dalam indoktrinasi, ketakutan akan hidup ala kebarat-baratan dan seterusnya. Yang lain berusaha keras menjelaskan bagaimana jilbab (kerudung Islam) adalah rintangan, mengaburkan pikiran dan berkomentar bahwa wanita muallaf telah dicuci otaknya, bodoh atau penghianat bagi kaumnya. Saya menolak tuduhan itu dan mengajukan kepada mereka beberapa pertanyaan ini: mengapa begitu banyak wanita yang terlahir dalam keadaan ‘jadi beradab’ pada masyarakat Eropah dan Amerika bersedia untuk menolak kebebasan mereka dan ‘kemerdekaan’ mereka untuk memeluk agama yang dianggap menindas mereka dan secara luas dianggap merugikan mereka?

Sebagai seorang muallaf dari Kristiani, aku hanya bisa menggambarkan pengalaman pribadi dan berbagai alasan untuk menolak ‘kebebasan’ yang dituntut harus dimiliki oleh para wanita dalam masyarakat ini untuk mendukung Agama yang sebenarnya telah membebaskan kaum perempuan yang telah memberikan kita status dan posisi yang sangat unik bila dibandingkan dengan rekan-rekan non muslim. Baca entri selengkapnya »