Mother’s Day

Mengapa Kita Tidak Perlu Merayakan Hari Ibu ?

Posted on

Islam mengajarkan untuk berbakti, berbuat baik dan ta’at kepada kedua orang tua (terutama Ibu) sepanjang hayat seorang anak, baik diwaktu pagi maupun petang, siang maupun malam. Karena orang tua adalah sebab yang dengan keduanyalah Allah menjadikan anak itu ada di dunia ini.

وَقَضَى رَبُّكَ أَلاَّ تَعْبُدُواْ إِلاَّ إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَاناً إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِندَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلاَهُمَا فَلاَ تَقُل لَّهُمَا أُفٍّ وَلاَ تَنْهَرْهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوْلاً كَرِيماً # وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُل رَّبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيراً

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia . Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil”. [Al-Israa’ : 23-24]

Berikut ini penjelasan yang sangat bagus dari Syaikh Wahid Abdussalam Bali -hafizhahullah-, tentang hukum merayakan Hari Ibu: Baca entri selengkapnya »

Iklan