Nasehat

⚠ Waspada Riya’ Terselubung ⚠

Posted on

Syaitan tidak berhenti berusaha menjadikan amalan anak Adam tidak bernilai di sisi Allah. Diantara cara jitu syaitan adalah menjerumuskan anak Adam dalam berbagai model riyaa’. Sehingga sebagian orang “KREATIF” dalam melakukan riyaa’, yaitu riyaa’ yang sangat halus dan terselubung. Diantara contoh kreatif riyaa’ tersebut adalah :

Ke1 : Seseorang menceritakan keburukan orang lain, seperti pelitnya orang lain, atau malas sholat malamnya, tidak rajin menuntut ilmu, dengan maksud agar para pendengar paham bahwasanya ia tidaklah demikian. Ia adalah seorang yang dermawan, rajin sholat malam, dan rajin menuntut ilmu. Secara tersirat ia ingin para pendengar mengetahui akan amal ibadahnya.

Model yang pertama ini adalah model riya’ terselubung yang terburuk, dimana ia telah terjerumus dalam dua dosa, yaitu mengghibahi saudaranya dan riyaa’, dan keduanya merupakan dosa besar. Selain itu ia telah menjadikan saudaranya yang ia ghibahi menjadi korban demi memamerkan amalan sholehnya Baca entri selengkapnya »

Iklan

[Audio] Tarhib Ramadhan 1435 Hijriyah – Ustadz Badrusalam Lc.

Posted on Updated on

Sebentar lagi, kita akan menghadapi sebuah bulan yang mulia. Bulan yang sangat mulia di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dia adalah bulan yang disyariatkan kita untuk berpuasa. Dia adalah bulan yang diturunkan padanya Al-Qur’an. Dia adalah bulan yang kaum Muslimin bergembira dengan berbuka puasa dan bersahur, serta bergembira dengan mengamalkan sebuah ibadah yang agung.

Ramadhan adalah bulan istimewa, tamu yang agung. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah menyebutkan keistimewaan bulan Ramadhan:

إِذَا كَانَ أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ ، صُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ وَمَرَدَةُ الْجِنِّ ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ فَلَمْ يُفْتَحْ مِنْهَا بَاب ، وَفُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ فَلَمْ يُغْلَقْ مِنْهَا بَاب ، وَيُنَادِي مُنَادٍ يَا بَاغِيَ الْخَيْرِ أَقْبِلْ ، وَيَا بَاغِيَ الشَّرِّ أَقْصِرْ ، وَلِلَّهِ عُتَقَاءُ مِنَ النَّارِ وَذَلكَ كُلُّ لَيْلَةٍ

“Pada malam pertama dari bulan Ramadhan, maka setan-setan dan jin-jin yang sangat jahat akan diikat, ditutup pintu-pintu neraka dan tidak ada satu pun pintu neraka yang dibuka, dibuka pintu-pintu surga dan tidak ada satu pun pintu surga yang ditutup, dan akan ada penyeru berkata, “Wahai yang menginginkan kebaikan, kemarilah! Dan wahai yang menginginkan keburukan, kurangilah!” Dan Allah memerdekakan hamba-hambaNya dari neraka di setiap malam bulan Ramadhan.” Baca entri selengkapnya »

Menasehati Amalan yang Keliru = Memerangi Sesama Muslim?

Posted on

Sesama muslim ada yang antipati dengan nasehat. Padahal maksud saudaranya itu baik. Saudaranya sangat mencintainya, ingin amalannya lurus dan sesuai ajaran baginda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Namun ada yang menuduh nasehat tersebut berarti memerangi sesama muslim. Ada yang menuduh nasehat tersebut adalah watak Yahudi yang ingin memerangi umat Islam. Wallahul musta’an. Kenapa tidak mau berhusnuzhan pada saudara kita yang menasehati?

Ketika kita mengajarkan Al Qur’an pada murid-murid kita, saat ia salah dalam hal tajwid, seharusnya dibaca 6 harokat, dia hanya membacanya 2 harokat, lalu kita perbaiki, apa kita yang betulkan itu salah?

Kenapa ada yang berkomentar bahwa saat kita menasehati saudara-saudara kita yang amalannya keliru karena tidak sesuai dengan ajaran Nabi, lantas kita malah yang dituduh memerangi sesama muslim? Baca entri selengkapnya »

[Download] Video 3gp BAGUS Berdurasi Singkat

Posted on

Kembali kami hadirkan koleksi file 3gp yang berisi ceramah singkat. Kali ini adalah kumpulan ceramah singkat yang disampaikan oleh Al-Ustadz Abdullah Zaen, MA. Beliau adalah pimpinan Pondok Pesantren Tunas Ilmu, Purbalingga. Lulusan Pondok Pesantren Modern Darussalam Gontor ini telah menyelesaikan Program Magister Jurusan Aqidah di Universitas Islam Madinah, Saudi Arabia pada tahun 2009. Saat ini beliau aktiv berdakwah di daerah Purbalingga dan sekitarnya, juga mengisi ceramah dan kajian Islam di berbagai kota di penjuru Nusantara. Baca entri selengkapnya »

Syubhat-syubhat Seputar Demonstrasi

Posted on Updated on

بسم الله الرحمن الرحيم

Adalah musibah besar ketika umat kehilangan ulama-ulama robbani-nya. Musibah ini mengakibatkan sejumlah mafsadat nyata. Yang paling besar di antaranya ialah: makin beraninya ahli bid’ah dan pengikut hawa nafsu dalam mendakwahkan bid’ah dan kesesatan mereka. Imam Al Aajurry mengatakan dalam kitab “Akhlaqul Ulama”: “ Para ulama ibarat pelita manusia, penerangan negara, dan tonggak kejayaan umat. Mereka ibarat sumber hikmah yang selalu memancing kemarahan setan. Melalui mereka, hati pengikut kebenaran akan hidup, dan hati pengikut kesesatan akan mati. Perumpamaan mereka di bumi ibarat bintang-bintang di langit, yang menjadi petunjuk di kegelapan malam saat berlayar di tengah lautan. Jika bintang-bintang itu hilang, bingunglah para pelaut tak karuan; dan begitu cahayanya terlihat, barulah mereka bisa melihat di kegelapan”.

Salah satu contohnya ialah sebagaimana yg diceritakan oleh Al Hafizh Adz Dzahabi dalam Siyar A’lamin Nubala’, dari Yahya bin Aktsam yang mengisahkan: “Khalifah Al Ma’mun (yg berakidah mu’tazilah dan meyakini bahwa Al Qur’an adalah makhluk) pernah berkata kepada kami: “Kalaulah bukan karena posisi Yazid bin Harun (salah seorang tokoh Ahli Sunnah di zamannya), pastilah kunyatakan bahwa Al Qur’an itu makhluk. Ada yg bertanya: Memangnya siapa itu Yazid sehingga perlu disegani? Jawab Al Ma’mun: Payah kamu ! Aku menyeganinya bukan karena ia berkuasa, namun aku khawatir jika kunyatakan masalah ini kemudian ia membantahku, sehingga terjadi perselisihan di tengah masyarakat dan timbul fitnah”. Baca entri selengkapnya »