Taqiyyah

Biarkan Syi’ah Bercerita Tentang Agamanya | Bagian 4

Posted on

Biarkan Syi’ah Bercerita Tentang Kesesatan Agamanya
Al-Ustadz Abdullah MA.*

FAKTA KELIMA: Syi’ah Bercerita tentang Keyakinan Mereka Mengenai Hari ‘Asyura.

Pada hari ‘Asyura orang-orang Islam menunaikan ibadah puasa, dalam rangka mencontoh Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam. Kitab-kitab orang Rafidhah juga memerintahkan untuk berpuasa pada hari ‘Asyura, akan tetapi anehnya orang-orang Rafidhah sendiri mengingkari puasa tersebut, bahkan menuduh bahwa orang-orang kerajaan Umawi-lah yang membuat-buat riwayat-riwayat palsu yang menghasung puasa ‘Asyura.

Setiap tahun, pada hari-hari bulan Muharam, terutama tanggal sepuluh, orang-orang Rafidhah melakukan perbuatan-perbuatan ‘aib yang memalukan; mulai dari memakai pakaian hitam, mengadakan majelis-majelis Al Husainiyah, mengadakan ceramah-ceramah dan perkumpulan-perkumpulan yang diselingi dengan pelaknatan terhadap Mu’awiyah radhiallahu ‘anhu dan anaknya Yazid serta kepada bani Umayyah secara keseluruhan. Juga mereka menganiaya diri mereka sendiri dan memukuli diri mereka dengan rantai dan pedang. Serta masih banyak penyelewengan-penyelewengan syari’at lainnya, yang mana itu semua dengan dalih mengungkapkan rasa bela sungkawa dan berkabung atas kematian Husain radhiallahu ‘anhu. Baca entri selengkapnya »

Iklan

Koleksi Dusta Pemerintah Republik Rafidhah Iran

Posted on Updated on

Al-Imam Asy-Syafii berkata :

لَمْ أَرَ أَحَدًا أَشْهَدَ بِالزُّورِ مِنَ الرَّافِضَةِ

“Aku tidak melihat seorangpun yang paling bersaksi dusta lebih dari para Rofidhoh” (Diriwayatkan oleh Al-Baihaqi dalam As-Sunan al-Kubro no 21433)

Kalau tidak hobi dusta bukan syi’ah namanya…wong taqiyyah (berdusta) merupakan aqidah yang prinsipil bagi kaum syi’ah.

Ternyata Imam Syafi’i rahimahullah telah mewanti-wanti sejak jauh-jauh hari bahwasanya syi’ah memang hobinya suka berdusta. Yang menyedihkan adalah berita dusta yang disebarkan syi’ah ini disambut dan ikut disebarkan pula oleh banyak kaum yang mengaku aswaja…. Baca entri selengkapnya »

Download Audio | Pandangan Islam Terhadap Agama Syi’ah | Ust. Dzulqarnain [PENTING!]

Posted on Updated on

Pandangan Islam Terhadap Agama Syi'ah
Pandangan Islam Terhadap Syi’ah

Berikut rekaman Kajian Ilmiah “Pandangan Islam Terhadap Syiah” yang disampaikan pada Ahad 19 Dzulhijjah 1433 H/4 November 2012 di Masid Jami’ Quba Jln. Muh. Arsyad No. 17 Samping Puskesmas Lakessi Kota Pare-pare. Semoga bermanfaat. Barakallahu fikum.

Dalam kajian ini Al-Ustadz Dzulqarnain –hafizhahullah– mengungkap hakikat dari agama Syi’ah ini berdasarkan kitab-kitab yang ditulis sendiri oleh para Ulama Agama Syi’ah yang ini merupakan bukti otentik yang tidak diingkari oleh orang-orang Syi’ah sendiri. Diungkapnya hakikat agama Syi’ah ini sebagai nasihat bagi segenap kaum muslimin agar mereka tidak termakan syubhat dan bujuk rayu kaum Syi’ah yang memang agama Syi’ah ini dibangun di atas kedustaan.

Semoga kajian ini bermanfaat bagi seluruh kaum muslimin. Baca entri selengkapnya »

Taqiyyah, Topeng Kemunafikan Kaum Syi’ah

Posted on Updated on

aqidah-syiah
aqidah-syiah

TAQIYAH, RUKUN AGAMA SYIAH
Akidah taqiyah termasuk akidah Syiah yang menyelisihi Islam. Akidah ini menempati kedudukan yang tinggi dalam agama mereka. Menurut mereka, para nabi dan rasul pun diperintahkan untuk melakukannya.

Ulama Syiah telah menjelaskan definisi taqiyah ini. al-Mufîd dalam Tash-hîhul I’tiqâd berkata: “Taqiyah adalah merahasiakan al-haq (keyakinan Syiah, red) dan menutupi diri dalam meyakininya, berkamuflase di hadapan para penentang (orang-orang yang berseberangan dalam keyakinan) dan tidak mengusik mereka dengan apa saja yang akan menyebabkan bahaya bagi agama dan dunia (orang-orang Syiah).

Yusuf al-Bahrâni (tokoh Syiah abad 12 H) berkata, “Maksudnya menampakkan kesamaan sikap dengan para penentang dalam apa yang mereka yakini karena takut kepada mereka.”

Al-Khumaini berkata: “Taqiyah artinya seseorang mengatakan sesuatu yang bertentangan dengan realita atau melakukan sesuatu yang berseberangan dengan aturan syariah guna menyelamatkan nyawa, kehormatan atau kekayaannya.” [1] Baca entri selengkapnya »

Perbedaan Islam dan Syi’ah Rafidhah Dalam Perkara Ushul (Pokok) dan Furu’ (Cabang)!

Posted on Updated on

Lebih Damai Tanpa Syiah
Indonesia Tanpa Syi'ah

Istilah Syi’ah berasal dari kata tasyayyu’, yang berarti: membela, menolong. Sedangkan Syi’ah artinya: para penolong atau para pengikut. Dahulu, istilah Syi’ah digunakan bagi orang-orang yang membela Ali Radhiyallahu ‘anhu dan keluarganya, tetapi kemudian digunakan sebagai nama pada kelompok Rafidhah (Syi’ah Ja’fariyyah; Itsna ‘Aysariyyah) dan Zaidiyyah.

PERKEMBANGAN SYI’AH
Syi’ah melewati perkembangan-perkembangan sebagai berikut:

1. Dahulu, istilah Syi’ah (tasyayyu’) digunakan sebagai ungkapan kecintaan terhadap Ali Radhiyallahu ‘anhu dan keluarganya, tanpa merendahkan sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang lain.

2. Kemudian berkembang sehingga melewati batas terhadap Ali Radhiyallahu ‘anhu dan sebagian anggota keluarganya, mencela sahabat Radhiyallahu ‘anhum, bahkan mengkafirkan mereka, disertai aqidah-aqidah lain yang bukan dari agama Islam sama sekali, seperti: taqiyyah, imamah, ‘ishmah, raj’ah, dan batiniyyah. Baca entri selengkapnya »