Tatacara Sholat

[Terlarang!] Membuka Telapak Tangan ketika Salam

Posted on

Tanya: Saya sering liat beberapa orang membuka telapak tngannya ketika salam, apa ini ada dalilnya? Tolong minta dalil. Terima kasih Dari: Abduh

Jawab: Bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,

Fenomena salam dengan membuka tangan. Salam ke kanan, membuka tangan kanan, salam ke kiri dengan membuka tangan kiri. Ada juga salam ke kanan membuka tangan kanan, namun ketika salam ke kiri, telapak tangan tidak dibuka.

Saya pernah bertemu dengan orang yang mempraktekkan semacam ini, dan ketika saya tanya, beliau menjawab, ‘ketika salam ke kanan, tangan kanan dibuka, dengan harapan terbukalah pintu surga. Salam kiri tetap ditutup, tertutuplah pintu neraka.’ Itu alasannya, dan beliau sama sekali tidak menyebutkan dalil. Baca entri selengkapnya »

Buku-Buku Materi Kajian Islam Tingkat Dasar [BAGUS]

Posted on Updated on

Daftar buku-buku materi kajian dari Situs Al-Sofwah. Seluruh atau sebagian besar dari buku yang ada disini telah pernah dicetak dan diterbitkan baik secara komersial maupun wakaf. Semoga kita turut mendapatkan faidah ganjaran pahala dari Allah dengan turut menyebarkannya kepada kaum muslimin, apalagi jika ditambah dengan mengamalkan isi yang terkandung di dalamnya.

Sungguh ummat ini sangat membutuhkan penjelasan yang akurat tentang agama mereka yang dapat segera mereka amalkan sebelum fitnah-fitnah yang datang menjadikan dunia semakin terasa gelap meskipun mentari masih senantiasa bersinar. Baca entri selengkapnya »

Ringkasan Sifat Sholat Nabi [Disertai Gambar]

Posted on Updated on

1. MENGHADAP KA’BAH

1. Apabila anda – wahai Muslim – ingin menunaikan shalat, menghadaplah ke Ka’bah (qiblat) dimanapun anda berada, baik shalat fardlu maupun shalat sunnah, sebab ini termasuk diantara rukun-rukun shalat, dimana shalat tidak sah tanpa rukun ini.

2. Ketentuan menghadap qiblat ini tidak menjadi keharusan lagi bagi ‘seorang yang sedang berperang’ pada pelaksanaan shalat khauf saat perang berkecamuk dahsyat.

  • Dan tidak menjadi keharusan lagi bagi orang yang tidak sanggup seperti orang yang sakit atau orang yang dalam perahu, kendaraan atau pesawat bila ia khawatir luputnya waktu.
  • Juga tidak menjadi keharusan lagi bagi orang yang shalat sunnah atau witir sedang ia menunggangi hewan atau kendaraan lainnya. Tapi dianjurkan kepadanya – jika hal ini memungkinkan – supaya menghadap ke qiblat pada saat takbiratul ikhram, kemudian setelah itu menghadap ke arah manapun kendaraannya menghadap. Baca entri selengkapnya »